KETIKA SI ANAK TODDLERS MENOLAK MENYESELESAIKAN TUGAS SEKOLAH

| on
April 11, 2020

Halo!

Tidak terasa ya bohong ding, cukup terasa sebenarnya sudah satu bulan kita semua #dirumahaja bersama anak-anak yang sekolah di rumah dan suami yang bekerja dari rumah. Jika di awal suasana #dirumahaja masih sangat kondusif, ritme aktivitas sehari-hari masih teratur, maka ternyata setelah satu bulan berjalan, suasananya masih kondusif tapi cenderung fluktuatif :)) Apalagi soal mood mama dan anak yang harus bekerja sama menyelesaikan tugas dari sekolah. Semakin kesini tugas sekolah Aliyah sebenarnya tidak terlalu berat bahkan cenderung lebih ringan. Nah, yang menjadi tantangan adalah semakin kesini mood Aliyah semakin naik turun begitu pun dengan saya. Agar tidak keterusan dengan mood yang naik turun, saya mencoba memahami emosi diri sendiri lebih dulu, lalu mencoba memahami perasaan Aliyah.

Satu minggu setelah saya memustuskan unfollow beberapa akun sosial media portal berita, saya merasa mood saya menjadi jauuh lebih baik. Lebih sering chat dengan keluarga jauh, lebih sering video call dengan bapak, mama dan adik saya, bahkan dengan beberapa sahabat. Emosi saya menjadi jauh lebih stabil. Setelah emosi saya menjadi lebih stabil. selanjutnya, saya mencoba memahami perasaan Aliyah. Dari kelas parenting online yang sempat saya ikuti, ternyata ada yang kadang terlupa oleh kita para orangtua, kalau anak-anak juga punya perasaan. Meski mereka tampak sibuk bermain, tetapi ternyata mereka juga punya rasa bosan namun masih sulit untuk mengungkapkannya (in case untuk anak usia toddlers). Hal yang sama juga terjadi pada Aliyah. Di awal sekolah di rumah, Aliyah sangat excited melakukan dan menyelesaikan berbagai assignment, namun akhir-akhir ini ia cenderung menolak dan berujung saya pun tidak mengumpulkan assignment yang diminta (saya mencoba untuk tidak memaksa Aliyah harus mengerjakan assignmentnya dan harus mengumpulkan tepat waktu).

Lalu bagaimana pada akhirnya? Pada akhirnya Aliyah berhasil menyelesaikan assignmentnya dengan mood yang bagus dan tanpa terpaksa meski harus terlambat dua hari. Nah, apa saja yang coba dilakukan untuk mengembalikan mood si anak toddlers untuk menyelesaikan assignment dari sekolah?

1. Menyelesaikan tugas sefleksibel mungkin.

Anak-anak usia toddlers punya kemampuan dan kelebihan masing-masing. Ada yang sudah mampu beraktifitas secara teratur sesuai dengan jadwalnya, ada yang masih harus menunggu mood nya bagus dulu baru dapat memulai suatu aktifitas. Kita para ibu yang paling tau karakter anak kita sendiri. Kita dapat menyesuaikan aktifitas harian anak sesuai dengan karakter anak kita :) Membuat jadwal aktifitas untuk anak yang sudah siap dengan keteraturan, atau memulai dengan aktifitas kesukaan anak untuk membangun mood yang baik bagi anak yang perlu mood bagus untuk menyelesaikan sesuatu. Kalau versi Aliyah, karena anaknya punya temperamen yang cenderung slow to warm, maka sebelum masuk jam "sekolah di rumah" biasanya ia punya waktu untuk chillin' lebih dulu, seperti minum susu, mandi, makan, dan bermain sebentar sesukanya. Anak-anak boleh memulai kapan saja saat mereka siap :) (in case di sekolah Aliyah tidak ada video conference, dll).

Untuk durasi waktu menyelesaikan tugas pun dibuat sefleksibel mungkin. Memberi jeda istirahat, atau selingan kegiatan lain bisa menjadi pilihan saat anak merasa sudah lelah atau bosan :) Nanti, kita bisa bertanya kembali apakah mereka sudah siap atau belum untuk kembali menyelesaikan tugasnya. Nah, sama seperti anak, kita pun boleh meminta jeda saat merasa sedikit kelelahan atau perlu mengerjakan pekerjaan lainnya. Misalnya kita perlu mencuci piring sebentar, kita boleh bilang ke anak kalau sedang butuh waktu untuk mencuci piring dan akan kembali belajar dan bermain bersama setelah kegiatan mencuci piring selesai. Tips nya, pastikan kita benar-benar kembali kepada mereka saat pekerjaan kita selesai :) Hal ini sekaligus dapat membangun trust anak kepada kita. InsyaAllah, anak menjadi lebih mudah diajak bernegosiasi di kemudian hari (saya punya pengalaman ini bersama Aliyah :)). Oh iya, kita juga bisa mengajak anak untuk terlibat di dalam kegiatan kita sebagai pengisi waktu jeda mereka. Membantu mencuci piring dengan senang hati mereka lakukan karena itu tandanya mereka boleh bermain busa sabun dan air. It's kind of happiness for them hihihi.

2. Menurunkan standar

Kita para ibu, secara sadar ataupun tidak, pasti punya standar tertentu dalam membersamai anak di rumah. Di situasi pandemi seperti sekarang ini, ataupun kondisi tidak stabil lainnya, kita boleh menurunkan sedikir standar kita dari kondisi normal seperti biasanya. Mungkin ini masih berkaitan dengan fleksiblitas di point 1, dengan tambahan tidak menaruh ekpektasi yang terlalu tinggi pada anak. Di luar konteks menyelesaikan tugas pun, sedikit menurunkan standar dapat dilakukan dalam konteks yang lain misalnya saat anak ingin bermain diluar namun kita merasa was-was. Yang tadinya tidak boleh sama sekali bermain diluar, sekarang boleh bermain diluar saat tidak terlalu ramai, dengan batasan waktu tertentu misalnya (tentu ini mungkin akan berbeda di setiap lingkungan rumah). 

3. Permainan kata

Di awal minggu #dirumahaja, saat Aliyah dan saya  akan memulai sekolah di rumah, saya akan dengan gamblang mengajaknya dengan berkata "Yaya, ayuk sekolah di rumah sama mama yuk", dengan mudahnya Aliyah langsung mengiyakan karena waktu itu ia masih sangat excited. Nah, belakangan saat semangatnya mulai menurun, kalimat tersebut tidak lagi efektif, bahkan saya mendapatkan respon penolakan dari Aliyah. Akhirnya dicoba mengganti kalimat tersebut dengan " Yaya, ayuk main diluar yuk" jika tugas sekolah yang diberikan seperti berolahraga misalnya. Ternayata kata "main" menjadi daya tarik nya saat ini. Mencari pilihan kata pengganti ajakan sesuai dengan minat anak saat ini bisa jadi trik untuk mengajak anak menyelesaikan tugasnya tanpa paksaan :)

4. Memahami perasaan anak

Akan selalu ada alasan atas sebuah jawaban, begitu pula dengan jawaban penolakan dari anak saat menolak untuk menyelesaikan tugas sekolah. Mencoba berbicara kepada anak dari hati ke hati saat mood kita dan anak sedang bagus dapat dilakukan untuk mengetahui alasan penolakan mereka untuk menyelesaikan tugas dari sekolah, meski jawabannya dari si anak usia toddlers ujung-ujungnya random saja, atau cuma sekedar "nggak suka". Kalau jawaban yang diberi adalah "ngga suka" kita bisa bertanya lagi, ga suka apanya, dimananya, apakah gambarnya atau tulisannya. Intinya kita dapat menunjuk secara detail setiap detail tugas anak untuk menemukan bagian mana yang tidak disuka olehnya. Karena biasanya kalau kita hanya balik bertanya 'kenapa ga suka' biasanya ujung-ujungnya jawabannya tetap 'nggak suka' titik, hahaha. Beberapa alasan dari Aliyah biasanya karena tidak suka gambarnya, atau ia sedang tidak suka difoto atau divideo terus-terusan. Mungkin di dalam batinnya 'mama, plis i need a privacy' wkwkwk.

Eh, tapi beneran loh teman-teman mama, anak juga bisa merasa sangat terganggu kalau kita foto atau mengambil gambar mereka terus. Kita bisa mencoba untuk berefleksi bagaimana rasanya menjadi anak, yang kalau tiap ngapa-ngapain di fotoin atau divideo-in melulu. Agak ganggu kan ya, lama-lama. Biasanya saya akan ijin dulu ke Aliyah jika akan memgambil gambar dirinya. Kalau Aliyah merasa kurang nyaman, maka yang diambil gambarnya hanya tangannya saja, atau alternatif lainnya bisa pakai tripod untuk mengurangi visual Aliyah yang melihat saya memegang kamera. Tripod juga bisa membantu saya untuk tetap bisa berinteraksi dengannya, melihat mata ke mata secara fokus, dan InsyaAllah Aliyah merasa jauh lebih nyaman :)

Last but not least, selain dari keempat poin diatas yang juga penting adalah tetap menjaga mood kita dalam kondisi bagus saat menemani anak sekolah di rumah. Saya sangat memahami bahwa hal ini bukan perkara yang mudah karena saya sendiri pun kadang moodnya masih naik turun. Namun ada satu hal yang selalu menjadi pengingat bagi saya agar berusaha semangat menemani Aliyah adalah pengalaman  masa kecil saya. Saya punya pengalaman masa kecil yang pernah diajarin perkalian dengan bapak tapi pakai sedikit esmosi (maaf ya pak, I remember that, but thanks so much Pak, now I learned to teach Yaya better, hehe).

Tidak bisa dipungkiri, inner child kita membuat kita belajar banyak sekali. Yang tidak enak, tentu saja  membuat kita tidak ingin terulang kepada anak kita. Percayalah, saya adalah hasil anak yang diajarin dengan sedikit esmosi, dan setelahnya, saya jadi trauma kalau mau minta diajarin lagi. Lalu pada akhirnya saya memilih belajar sendiri, membuat diri merasa sendiri an, dan berujung nilai rapor yang jeblok kala itu. Kalau banyak quotes jokes tentang ini, percayalah this not a joke  to your kids. Lalu, bagaimana supaya mood kita bagus? Kita bisa mencoba melakukan me time sambil refleksi apa saja yang mempengaruhi mood kita, dan mencoba mengurangi jika pengaruhnya kurang bagus dan menambahkan jika ternyata membuat mood kita menjadi lebih baik. Ataupun bisa sesederhana mandi dulu, makan dulu, atau scrolling IG dulu (hati-hati biasanya yang ini suka kebablasan :P) dan kita bisa memulai menemani anak kapanpun ketika kita siap :)

Nah, kalau teman-teman mama, apa nih yang menjadi tantangan membersamai anak sekolah di rumah? Yuk, share sama-sama di sini :)

Semoga bermanfaat ya :)


Disclaimer: Saya bukanlah seorang expert di bidang parenting/ psikologi. Tulisan diatas ditulis berdasarkan pengalaman pribadi, yang mungkin saja kondisinya bisa berbeda dengan kondisi teman-teman mama :)





23 comments on "KETIKA SI ANAK TODDLERS MENOLAK MENYESELESAIKAN TUGAS SEKOLAH"
  1. Aku juga masih punya satu yanng toddler, Ya bikin tugas tergantung mood. Tapi motivasi dia ternyata cukup tinggi terutama ingin jadi yang pertama setor. Jadi mamak, cukup terbantu dengan itu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. waah semangat yaa mbak anaknya :) semoga sehat selalu untuk anaknya mbak Dyah :)

      Delete
  2. Aku pun pernah menghadapi situasi seperti ini, walau sudah dibuat jadwal dan akhirnya saya mengubah caranya. Alhamdulillah sampai hari ini aman terkendali. Jadi memang harus diselingi dengan apa yang dia suka dan sambil diberi pengertian kenapa dia harus menyelesaikan tugasnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. anak-anak emang mudah bosan yaa mbak, jadi diselingin gitu lumayan cukup membantu yaa mba

      Delete
  3. Masa todler Fahmi putra saya memang tidak sekolah di sekolah formal, melainkan home schooling dan sayalah gurunya. Alhamdulillah, sejauh itu bisa diatasi. Sekarang sudah SD, nah masalah muncul justru dari temannya. Selalu saja datang atau nyamper bermain tidak tepat waktu. Akhirnya saya yg nyuruh mereka pulang, karena diajak belajar bersama malah pada tidak mau

    ReplyDelete
    Replies
    1. waah keren banget mbak bisa homeschooling,, tantangan jadi orangtua selalu ada yaa mba, tapi seru sih hihihi

      Delete
  4. Emosi dan kesabaran di uji saat anak belajar di rumah. Perlu trik khusus agar anak semangat belajar

    ReplyDelete
    Replies
    1. elus dada, tepok jidat terus bawaannya Mpo :'D

      Delete
  5. Anakku masih 2 tahun Mbak, jadi belum sekolah hehe. Aliyah KB atau TK Mbak? Kebayang sih effort nya utk para orangtua dengan anak usia (pra)sekolah. Semangatt

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aliyah masih KB mba Visya, hehe tapi udah macam anak remaja aja :') makasii mbak, salam sayang buat si adek ya :)

      Delete
  6. Kalau aku berusaha untuk tidak memaksa anak untuk belajar, terkadang belajar sambil main

    ReplyDelete
  7. Klo untuk anak usia dini apa juga banyak PR ya jeng? Anakku sih SD, klo aku yg penting buat anakknya semangat dan happy dulu..
    Main dulu baru ngerjain tugas sekolah

    ReplyDelete
  8. Iyaya...ada a part of kenangan masa kecil yang kadang bikin kita trauma belajar hal itu. Padahal pelajarannya kalo dipikir-pikir, ga susah. Tapi kenapa dulu susah paham...?

    Ternyata ada block dari otak yang membuat kita tertekan dalam mempelajarinya.

    Iya,
    Aku juga sedang menurunkan standart niih...tapi karena anakku 2, aku bisa kasih pancingan ke adik atau kakaknya kalau sedang malas.

    ReplyDelete
  9. Anakku juga kalau diminta ngerjain tugas ada saatnya nih menguras air mata. Akhirnya yaweslah terserah aja. Drpd ngegas mulu nih emak2 haha, apalagi di masa kyk skrng, paham deh perasaan anak, udh gk bisa keluar rumah, masa ngerjain tugas mulu ya kan hehe

    ReplyDelete
  10. so proud buat para mama di masa-masa covid-19 ini. Mendampingi anak-anak dalam SFH juga menyiapkan perlengkapan seperti makan dan juga camilannya, makanya penting banget ya tau perasaan anak kalo mereka menolak ngerjain tugas, apalagi mereka masih toddler

    ReplyDelete
  11. Orang dewasa saja mulai bosan satu bulam di rumah saja, bagaimana dengan anak-anak ya mbak. Tipsnya bisa dicoba untuk keponakan saya nih, thanks mbak sudah berbagi

    ReplyDelete
  12. Bener juga kak, soalnya kalau denger curhatan ponakanku ya lumayan jemu juga di rumah, makanya perlu ada sesuatu yang membuatnya kembali ceria dan semangat belajar

    ReplyDelete
  13. Kalau aku tantangannya di kesabaran sih. Hihi. Soalnya kadang suka emosi sama kelakuan anak-anak

    ReplyDelete
  14. Kalo anak kecil udah curhat atau ngomong apalagi ada maunya suka pusing sendiri dibuatnya. Salah satunya si ibu pintar2 cari ide buat ajak bermain

    ReplyDelete
  15. Gak kebayang nih sebentar lagi aku bakalan menghadapi ini semua. Semoga bisa jadi ibu yang baik dan pengertian sama anak

    ReplyDelete
  16. Penting bagi orang tua untuk memahami kondisi mental dan mood anak saat bermain maupun belajar ya Moms. Semoga kita bisa menjadi ibu yang memahami anak-anak kita

    ReplyDelete
  17. Wah aku banget yg sedang merasakan, apalagi semenjak school for home, hiks menyita waktu banget untuk mengajarkan anak belajar, duh maaf jadi curcol 😂

    ReplyDelete
  18. Tantanganku waktu mbak. Ada bayi soalnya. Masih menyusui juga. Ga asa art juga sekarang. Jadi gimana Bagi2 waktunya kadang mepet banget padet harus ini itu dulu baru bisa mendampingi anak skul. Akhirnya tepat minggu ketiga skul di rumah, saya keluar dari wag kelas kakak. Hehe. Soalnya malah baper yang lain sudah mengumpulkan tugas dg sempurna, dan tepat waktu, lha saya boro2. Seadanya dan sesempatnya. Terus habis waktu buat scrol tugas mana, dan pengumpulan anak lain mana. Skrg si ayah yg di wag

    ReplyDelete