#WETHEHEALTH DAN PENTINGNYA KESEHATAN MENTAL DI TENGAH PANDEMI

| on
June 28, 2020

Tips Menumbuhkan Minat Baca Anak dan Membuatnya Menjadi Lebih Menyenangkan Bersama Let's Read

| on
June 17, 2020

Halo!

"Mama, tolong bacain buku ini ya"

Ibu mana yang tidak senang hatinya saat mendengar pinta itu, pinta yang keluar dari bibir kecil dan disampaikan dengan mata berbinar dan rasa ingin tahu yang besar.  Tentu, hal ini tidak terjadi begitu saja. Layaknya orang yang sedang jatuh cinta dan ingin saling mengenal lebih dekat, menumbuhkan rasa ingin tahu dengan membaca buku juga diawali dengan berkenalan, lalu sering bertemu dan bercerita, yang lama-kelamaan membuat jatuh cinta pada kegiatan membaca buku.

"I Love You, Honey Bunny" adalah judul buku pertama milik Aliyah. Buku ini dibeli dengan rasa obsesi saya untuk mengenalkan buku kepada Aliyah kecil, yang saat itu berusia 1 tahun. Rasa obsesi itu tumbuh setelah saya membaca sebuah artikel yang menyebutkan bahwa kegiatan membaca buku untuk anak di usia 1 tahun adalah salah satu stimulasi yang dapat dilakukan untuk merangsang kecerdasan otak anak, sekaligus mengembangkan daya imajinasi dan kemampuan berpikirnya. "I Love You, Honey Bunny" , buku dengan ornamen telinga kelinci dipilih dengan harapan Aliyah tertarik dengan telinga kelinci dan gambar berwarna di dalamnya. Paling tidak, meski kala itu Aliyah belum dapat membaca (ya iya, kan masih 1 tahun hehe) Aliyah sudah dapat mengenal bentuk dari sebuah buku. Buku, benda yang kelak menjadi jendelanya untuk melihat dunia lebih dekat.

Buku Pertama Aliyah

Bersama buku tentang petani sapi (yang setiap bagiannya sudah habis disobek oleh Aliyah) "I Love You, Honey Bunny" menjadi alat perekat bonding saya dengan Aliyah kecil. Rasanya, waktu itu menjadi sangat berharga dan selalu terkenang hingga sekarang. Sampai sekarang "I Love You Bunny" masih tersimpan dengan baik dengan kucel sedikit serta warna yang tak lagi cemerlang, namun Aliyah masih sangat sayang. Sesekali kami masih membukanya, memegang telinganya yang mulai usang, dan saling bercerita tentang isi bukunya yang sangat manis.

Aliyah saat berusia 1 tahun

Di suatu malam, masih di saat Aliyah berusia 1 tahun lebih, secara random saya mengajak Aliyah ke sebuah toko buku di kota kami. Suami saya sampai tidak habis pikir mengapa saya mengajak Aliyah kecil ke toko buku, malam hari pula. Tapi, keinginan untuk memberi Aliyah bahan bacaan baru tak terbendung, karena di rumah Aliyah sudah mulai suka membolak-balik lembaran buku yang tipis yang sebenarnya belum sesuai untuk usianya.

Aliyah saat membaca buku di toko buku

Malam itu Aliyah kecil yang sudah berpiyama sangat bersemangat meski belum begitu mengerti tempat yang dikunjunginya. Ia duduk di sebuah kursi kuning kecil sambil membuka lembar demi lembar buku warna warni pilihannya. Masih dalam obsesi saya untuk mengenalkan buku kepada Aliyah, kami mulai melihat-lihat buku yang pas untuknya. "Aku bisa bilang, Masya Allah" menjadi pilihan kami waktu itu, sebuah board book berwarna orange dengan gambar kartun gadis kecil bernama Naura yang menjadi covernya.

Di sebuah artikel yang saya baca tentang buku untuk anak memang menuliskan bahwa untuk anak yang berusia 1 tahun, buku berwarna dengan halaman yang lebih tebal atau buku kain dapat menjadi salah satu pilihan yang tepat agar buku tidak mudah rusak. Sebuah studi yang dilakukan oleh sekelompok psikolog di Florida, Amerika Serikat terhadap balita usia dibawah 1 tahun sampai dengan usia 1 tahun menunjukan bahwa balita yang dibacakan buku dengan karakter tertentu akan lebih mudah fokus dan mengingat cerita yang dibacakan kepadanya. Dengan membacakan cerita dari buku "Aku bisa bilang, Masya Allah" kami berharap Aliyah dapat mulai belajar mengenal penciptaNya dan mengingat bahwa setiap melihat keindahan akan sekitarnya, ia tidak lupa untuk mengucap Masya Allah sama seperti Naura, karakter gadis kecil di dalam buku tersebut. Sampai sekarang, buku "Aku bisa bilang, Masya Allah" masih tersimpan rapi dengan kondisi yang sangat baik.

Buku Ketiga Aliyah

Sewaktu Aliyah menginjak usia 2 tahun, Aliyah terindikasi mengalami sedikit keterlambatan dalam kemampuan berbicaranya. Loh kok bisa, padahal kan sudah dikenalkan dengan buku sejak usia 1 tahun? Iya betul, ternyata sebelumnya saya suka mengenalkan buku kepada Aliyah, namun dalam praktik membacakan bukunya belum saya lakukan dengan intens. Atas saran dari terapis dari sebuah klinik tumbuh kembang anak di kota kami, tempat kami berkonsultasi mengenai kemampuan berbicara Aliyah, saya mencoba untuk lebih sering membacakan buku cerita untuk Aliyah di waktu siang hari ataupun menjelang tidur di malam hari. Saya sendiri bukan tipikal orang yang senang bercerita atau mengobrol. Oleh karena itu, membacakan Aliyah sebuah buku menjadi alat bagi saya dan Aliyah untuk saling bercerita sekaligus memberi stimulasi kepadanya agar kemampuan berbicaranya dapat berkembang sesuai dengan yang kami harapkan.

Kalau diingat-ingat lagi, sebenarnya banyak momen-momen penting di keluarga kami yang melibatkan momen membaca buku selain untuk sekedar mengenalkan buku ataupun mengkhususkan untuk memberi stimulasi pada Aliyah. Diantaranya adalah ketika saya akan menyapih Aliyah di saat usianya 2 tahun lebih 2 bulan. Membacakan Aliyah sebuah buku menjadi salah satu cara untuk mengalihkan perhatiannya agar tidak minta menyusu di malam hari. Alhamdulillah cara tersebut berhasil. Sampai sekarang, saya masih sangat ingat momen bergadang selama seminggu dalam rangka menyapih itu.

Membaca buku di dalam kereta api

Membaca buku juga menjadi penyelamat Aliyah dari rasa bosan di setiap perjalanan kami keluar kota. Berhubung kami suka bepergian dengan menggunakan moda transportasi kereta api, maka membaca buku menjadi hal yang menyenangkan untuk dilakukan di dalam kereta. Biasanya kami membawa 2 sampai 3 bahan bacaan atau kadang sampai satu tas berukuran sedang karena Aliyah ingin membawa lebih banyak :D. Buku-buku yang dibawa adalah buku-buku yang sedang menjadi favorit Aliyah waktu itu. Kebiasaan membawa buku saat bepergian terus berlanjut sampai sekarang.

Mencari buku di bazar

Seiring bertumbuhnya Aliyah, jenis buku yang kami kenalkan kepadanya pun semakin bervariasi dan disesuaikan dengan kebutuhan usianya saat itu. Suatu kali, di kota kami sedang dibuka bazar buku terbesar di Indonesia. Tentu saja, saya dan Aliyah tidak ingin ketinggalan. Dengan budget yang sudah dipersiapkan dari rumah kami berangkat ke bazar tersebut. Waktu itu budget kami tidak banyak karena kami juga perlu menyisihkan untuk keperluan lainnya. Pikir saya, ah tidak apalah, yang penting bisa dapat satu atau dua buku yang bagus untuk Aliyah sudah Alhamdulillah. Beberapa list jenis buku yang akan dibeli juga sudah dibuat. List tersebut dibuat sesuai dengan kebutuhan Aliyah di usianya saat itu, agar sampai di bazar kami tidak kalap dan tidak bingung mencari bukunya. Diantara list tersebut tentu saja ada list kosong, yang bisa diisi oleh Aliyah dengan buku pilihannya sendiri.


Menurut kami, melibatkan anak dalam memilih bahan bacaannya juga salah yang penting untuk membuatnya cinta membaca. Salah satu yang berkesan dari bazar buku ini, adalah karena bazar yang diadakan setiap satu tahun sekali, setiap itu pula saya dan Aliyah turut serta, namun tiap tahunnya kami selalu membawa pulang buku-buku yang berbeda :)). Misalnya tahun ini kami membawa buku stiker yang dilengkapi dengan cerita untuk menstimulasi motorik Aliyah. Tahun berikutnya kami bisa membawa pulang buku pop-up yang bercerita tentang anak yang berulang tahun sambil belajar mengenal angka dan berhitung sederhana.

Koleksi buku Aliyah di rumah sebenarnya tidak begitu banyak. Yah itu tadi, rata-rata adalah buku yang dibeli dari toko buku atau bazaar (yang dibeli dengan budget tertentu) ataupun yang dibeli saat kami sedang berjalan-jalan santai di car free day. Harga buku yang dibeli juga rata-rata masih cukup terjangkau oleh kami. Pernah kami membeli buku cerita dengan diskon lumayan di sebuah supermarket. Waktu itu bukunya dibanderol dengan harga 6 ribu rupiah saja, hehehe. Majalah anak-anak terbitan lama namun masih dalam kemasan plastik dengan harga 10 ribu rupiah dapat 3 juga selalu menjadi incaran kami saat sedang berjalan santai di car free day. Kesemuanya tentu saja dibeli atas kesepakatan saya dan Aliyah dalam memilih bersama. Saya percaya, buku yang dipilih oleh Aliyah akan membuat Aliyah selalu bersemangat menunggu saat saya membaca buku pilihannya.

Beberapa buku yang dipinjam secara online

Lalu, apakah bahan bacaan untuk Aliyah semuanya adalah hasil membeli? Tentu saja tidak :) Sekali waktu kami pernah membaca di perpustakaan keliling yang ada di alun-alun kota kami saat akhir pekan. Belakangan, kami cukup sering meminjam buku secara online yang Alhamdulillah masih satu provinsi dengan kota kami, yang berarti ongkos kirim yang perlu kami bayar juga tidak begitu besar. Dengan modal yang tidak besar, Aliyah sudah bisa mendapatkan bahan bacaan baru yang lebih bervariasi.

Cerita saya diatas sepertinya hanya berputar-putar tentang cara saya mendapatkan buku dan obsesi saya mengenalkan buku kepada Aliyah ya? hehehe. Namun ternyata, kebiasaan yang saya dan Aliyah lakukan sejak ia di usia 1 tahun manfaatnya sangat terasa sampai sekarang ia menginjak usia hampir 5 tahun. Dari kebiasaan-kebiasaan tersebut, ternyata pelan-pelan dapat menumbuhkan minat baca yang begitu besar kepada Aliyah. Ia akan selalu penasaran saat sebuah paket buku pinjaman tiba di rumah kami, dan langsung meminta saya agar membacakan buku tersebut untuknya. Aliyah yang dulunya sempat mengalami keterlambatan dalam berbicara, menjadi kaya akan kosakata karena mendengar saya membacakan buku cerita dengan nyaring untuknya. Belum lagi kebiasaan lain seperti sholat, menjaga kebersihan, berpuasa, mengenal kuman dan virus yang semuanya diketahui dan dipahami oleh Aliyah dari hasil membaca buku yang berkaitan dengan kebiasaan-kebiasaan tersebut. Jika ingin belajar atau mengenalkan suatu kebiasaan pada Aliyah, maka kami akan mulai dengan membaca buku yang berkaitan dengan kebiasaan tersebut :)

Banyak sekali manfaat yang bisa kita dapatkan dari kebiasaan membacakan anak sebuah buku, apalagi jika dilakukan dengan suara nyaring. Dari sebuah penelitian yang dilakukan oleh AAP (American Academy Of Pediatrics) menunjukkan bahwa kualitas dan kuantitas membaca buku bersama antara orangtua dan anak pada masa awal bayi sampai balita dapat memperkaya kosakata anak hingga 4 tahun kemudian. Kualitas membaca buku pada balita dapat menumbuhkan keterampilan membaca awal sedangkan kuantitas dan kualitas membaca pada balita juga sangat terkait dengan keterampilan literasi yang muncul di kemudian hari seperti keterampilan menuliskan namanya sendiri saat anak berusia 4 tahun. Percaya atau tidak, hal ini juga terjadi kepada Aliyah. Aliyah mulai dapat menuliskan namanya sendiri, meski masih sedikit terbalik :))

Menumbuhkan Minat Baca pada Anak

Semakin kesini, saya semakin menyadari bahwa menumbuhkan minat baca dan budaya membaca kepada anak sangatlah penting dan tidak boleh terlewatkan di dalam pola pengasuhan. Apalagi di era sosial media seperti sekarang dimana segala informasi dapat tersebar dengan sangat cepat, dan diringi pula dengan gerak jempol yang tidak kalah cepat, yang kadang saking cepatnya, tidak lagi sempat berpikir untuk mencari kebenaran informasi tersebut dengan membaca dan mencari tahu.


Dari data Kementrian Pendidikan dan Kebudayan Indonesia, angka buta aksara di Indonesia semakin berkurang namun tidak diiringi dengan tumbuhnya budaya membaca. Ini membuktikan bahwa tingkat literasi di Indonesia masih tergolong rendah. Sedangkan data dari UNESCO menunjukkan tingkat literasi Indonesia menduduki peringkat ke-70 dari 165 negara di dunia.
Indeks Aktivitas Literasi Membaca (Alibaca) di Indonesia dipengaruhi oleh beberapa faktor seperti kecakapan, akses, alternatif dan budaya. Rata-rata indeks Alibaca nasional adalah 37,32% yang masih tergolong rendah, - Kementrian Pendidikan dan Kebudayaan-
Tingkat literasi di Indonesia yang masih tergolong rendah ini patut menjadi fokus kita, para orangtua, untuk menumbuhkan minat baca anak dan membentuk pola pikir anak kalau membaca itu menyenangkan.

Beragam penelitian telah membuktikan bahwa membacakan anak buku sedini mungkin mempunyai banyak manfaat bagi anak di kemudian hari. Berdasarkan cerita pengalaman saya diatas, ada beberapa tips yang dapat saya bagi untuk teman-teman mama yang ingin memulai untuk menumbuhkan minat baca anak, membangun budaya membaca dan membentuk pola pikir anak kalau membaca itu menyenangkan.



Berikut beberapa tips dalam menumbuhkan minat baca pada anak:
  • Mengenalkan anak kepada buku dapat dimulai sedini mungkin sejak anak masih bayi/balita. Pada poin ini penting untuk tidak sekedar obsesi belaka namun minim praktika seperti saya yang terobsesi mengenalkan buku kepada Aliyah, namun membacakannya hanya sesekali (yang saya lakukan kepada Aliyah di saat Aliyah berusia 1 tahun). Membacakan anak buku secara intens akan jauh lebih terasa manfaatnya di kemudian hari :) Kalau versi saya dan Aliyah, waktu yang tepat untuk membaca buku adalah di siang hari di sela-sela waktu bermain santai dan di malam hari pada saat menjelang tidur. Lama durasinya pun bervariasi antara 15 - 30 menit.
  • Memilih buku yang sesuai dengan usia dan tahap tumbuh kembang anak. Buku yang sesuai untuk anak yang masih bayi tentu akan berbeda dengan buku untuk anak di usia balita, anak-anak, hingga remaja. Berikut rekomendasi buku untuk anak yang disesuaikan dengan usia anak:
  • Usia bayi sampai 2 tahun: Di rentang usia ini, buku berisi gambar yang berukuran besar dengan warna yang cerah, serta cerita dengan karakter tertentu yang terbuat dari boardbook tebal atau kain/busa dapat agar buku tidak mudah rusak dapat menjadi pilihan teman-teman mama.
  • Usia 3 sampai 5 tahun: Di rentang usia ini, biasanya anak sudah mulai mengenal huruf, angka dan bentuk. Buku yang bercerita tentang kehidupan sehari-hari, liburan, bersekolah, kehidupan binatang juga akan menarik minat baca anak usia 3-5 tahun.
  • Usia 5 sampai 8 tahun: Buku dengan alur cerita yang cukup kuat dengan tokoh yang menarik dapat menarik minat baca anak di rentang usia ini. Daya imajinasi anak yang mulai terbentuk akan membuatnya tertarik dengan tokoh dan alur cerita dari buku yang dibacanya. Poin pentingnya adalah, meski anak sudah mulai dapat membaca bukunya sendiri, kita sebagai orangtua tetap perlu menemani anak dalam membaca, menjelaskan maksud dari cerita di bukunya dan pelajaran apa yang dapat diambil dari cerita di buku tersebut :)
  • Usia 9 sampai 11 tahun: Di rentang usia ini, buku tanpa gambar sudah dapat dipilih sebagai bahan bacaan untuk anak. Buku dengan cerita yang detail namun tanpa gambar dapat mengembangkan imajinasi anak yang kelak dapat meningkatkan daya pikir dan kreatifitasnya di kemudian hari.
  • Usia 12 tahun keatas: Anak di usia menjelang remaja umumnya mulai tertarik dengan buku seperti novel yang mempunyai alur cerita tentang keseharian dengan tokoh dalam novel yang memiliki pengalaman yang serupa dengan kehidupan anak sehari-hari. Buku sejenis ensiklopedia juga dapat menarik minat baca anak di usia ini.

  • Membacakan anak buku dengan suara nyaring secara rutin. Kecintaan anak terhadap budaya membaca tentu tidak serta merta tumbuh begitu saja. Rutinitas membaca buku yang dilakukan sehari-hari lama-kelamaan akan membuat anak jatuh cinta terhadap buku dan menganggap kalau kegiatan membaca itu menyenangkan. Di sisi lain, berbagai penelitian telah dilakukan oleh para ahli seperti psikolog anak maupun dokter anak yang menunjukkan bahwa membacakan anak sebuah buku dengan suara nyaring mempunyai banyak manfaat bagi anak dan orangtua.
Orang-orang akan rela mengantri selama berhari-hari dan membayar ratusan dollar jika ada pil yang dapat melakukan segalanya bagi anak-anak seperti yang halnya yang dilakukan dengan membaca nyaring. Membaca nyaring akan memperluas minat mereka terhadap buku, kosakata, pemahaman, tata bahasa dan rentang perhatian. Sederhananya, membaca nyaring adalah 'oral vaksin' bagi literasi
-Jim Trelease, The Read-Aloud Handbook-
Jika kita rutin membersamai anak dalam membaca buku secara nyaring, maka akan banyak manfaat yang kelak dirasakan oleh kita dan anak di kemudian hari. Nah, apa saja sih manfaat yang kita dapat dari membacakan buku secara nyaring?
  • Membaca buku secara nyaring akan membangun bonding yang erat antara orangtua dan anak melalui aktifitas membaca buku bersama. Buku dapat menjadi perantara antara orangtua dan anak untuk saling berkomunikasi secara dekat dan intens.
  • Melalui kegiatan membaca nyaring, anak akan mendapatkan pengalaman untuk merasakan kegembiraan dari kisah cerita yang dibacakan. Hal ini akan membuat anak dapat dengan mudah menyukai cerita dari buku yang dibacakan.
  • Dengan membaca nyaring, kita dapat memberi contoh model membaca lancar dengan benar kepada anak yang kelak dapat mengasah kemampuan membaca anak.
  • Kegiatan membaca dengan nyaring akan memperkaya kosakata anak karena kosakata dari membaca buku tentu akan berbeda dengan kosakata yang digunakan di dalam bahasa sehari-hari.
  • Secara tidak langsung akan membangun kesadaran dan empati serta pemahaman anak-anak kita tentang kemanusiaan dan dunia sekitar.
  • Dalam jangka panjang, membaca nyaring juga dapat meingkatkan kemampuan membaca pada anak.
  • Kalau kita rutin membacakan anak buku dengan nyaring, lama-kelamaan kegiatan yang sudah menjadi kebiasaan tersebut dapat menumbuhkan minat baca anak dikemudian hari.
  • Anak yang dibacakan cerita dengan nyaring mempunyai aktivitas otak yang lebih signifikan di area asosiasi visualnya, dengan kata lain daya imajinasi anak akan lebih terasah dan membuat mereka menjadi pembaca yang lebih baik di kemuadia hari karena telah terlatih untuk melihat apa yang terjadi di dalam cerita dari sebuah buku.
  • Buku yang dibaca dengan nyaring akan mendukung kemampuan akademis anak di masa depan karena telah terbiasa membaca kisah dari sebuah buku. 
Saya sempat mengobrol dengan seorang sahabat yang berprofesi sebagai psikolog anak di salah satu klinik tumbuh kembang anak tentang manfaat membacakan buku secara nyaring bagi aspek psikologis anak. Dari obrolan tersebut saya jadi tahu kalau ternyata efek suara dari ibu atau ayah yang membacakan buku dapat membuat anak menghayati nuansa emosi dari kisah atau cerita dari buku yang dibacakan. Anak akan lebih mudah peka pada tanda-tanda emosi, lebih peka pada situasi sosial-emosional orang lain dan dapat memberi contoh kepada anak untuk mengekspresikan emosi mereka secara terbuka. Menurut sahabat saya lagi, aktivitas membacakan buku secara nyaring menjadi penting karena sekarang banyak kasus anak bisa membaca dengan baik namun hanya sekedar membaca atau membunyikan kata namun tidak memahami makna dari kata tersebut. Hal senada juga dijelaskan oleh Vidya Dwina Paramita seorang Montessorian di dalam bukunya yang berjudul "Montessori: Kejaiban Membaca Tanpa Mengeja", bahwa penting untuk mengajarkan anak untuk tidak sekedar membaca namun juga paham akan makna apa yang dibacanya.
Menurut aku, membacakan buku secara nyaring itu banyak manfaatnya. Jadi efek suara (intonasi, volume, kecepatan) ketika kita membacakan buku membuat anak menghayati nuansa emosi dari kisah atau cerita yang sedang dibaca itu. Selain membangun emosi antara anak dan orangtua, anak juga bisa lebih peka pada tanda-tanda emosi, peka pada situasi sosial-emosional orang lain, dan tentu saja memberi contoh juga kepada anak untuk mengekspresikan emosi secara terbuka  -Bonifacia Sherlince Lau,M.Psi (psikolog anak di salah satu klinik tumbuh kembang anak Surabaya)
  • Menata buku anak dengan cara tertentu untuk menarik minat baca anak. Di dalam buku Montessori Play and Learn, Lesley Britton menjabarkan cara menata buku anak di rumah ala Montessori agar anak tertarik untuk membaca buku, yaitu dengan meletakkan buku di sebuah rak yang dapat dijangkau dengan mudah oleh anak dengan judul buku menghadap ke depan untuk memudahkan anak mengambil buku yang ingin dibacanya. Kalau pun tidak ada rak khusus, kita dapat menyusun bukunya di sebuah meja kecil yang mudah terlihat oleh anak :)
  • Mengajak serta anak dalam memilih buku yang akan dibacanya. Dari pengalaman saya bersama Aliyah dalam mencari bahan bacaan, tidak semua buku yang kami baca harus didapatkan dengan cara membeli. Itupun kalau dengan membeli, kami mempunyai budget yang telah ditetapkan sebelumnya agar tidak mudah kalap, khususnya saat sedang berkunjung di bazar buku murah. Alternatif lain bagi kami dalam mendapatkan buku untuk Aliyah yaitu dengan sesekali membaca di perpustakaan keliling yang ada di alun-alun kota kami. Alternatif lainnya, biasanya kami meminjam buku secara online di tempat peminjaman online langganan kami. Biasanya saya akan meminta Aliyah untuk memilih buku mana yang membuat tertarik untuk kami beli atau pinjam. Kami akan diskusi mengenai isi buku yang dipilih dan memutuskan yang mana yang akan kami beli atau pinjam. 

Berikut beberapa alternatif dalam menambah variasi buku untuk dibaca oleh anak selain dengan membeli:
  • Mengajak anak mengunjungi perpustakaan daerah atau perpustakaan keliling di kota tempat kita tinggal. Selain mendapatkan variasi buku baru untuk dibaca, suasan yang perpustakaan yang berbeda juga dapat membuat anak lebih antusias dalam membaca buku yang dipilihnya.
  • Tukar pinjam dengan teman sebaya. Kalau teman-teman mama mempunyai anak yang usia nya sebaya dengan anak sendiri, dan juga sama-sama suka membaca buku, tukar pinjam dapat menjadi alternatif untuk mendapatkan variasi bahan bacaan bagi anak. Tapi tentu saja karena bukan milik sendiri, kita perlu menjelaskannya kepada anak kalau buku tersebut adalah pinjaman dan digunakan dengan hati-hati :)
  • Meminjam buku secara online. Saat ini, meminjam buku secara online telah menjadi tren di kalangan ibu-ibu jagad instragram. Saya pribadi sangat terbantu dengan adanya pinjam buku online ini. Biasanya kita tinggal membayar iuran keanggotaan untuk satu tahun (rata-rata iuran ini cukup terjangkau jika dibandingkan dengan membeli buku baru). Sama seperti tukar pinjam, kita perlu menjelaskan kepada anak kalau buku yang dipinjam online bukanlah buku milik sendiri, jadi perlu kehati-hatian dalam menggunakannya :)
  • Mengunduh aplikasi perpustakaan digital. Aplikasi perpustakaan digital salah satu alternatif yang paling praktis dan paling hemat bagi yang ingin mendapatkan ragam bahan bacaan baru. Kalau teman-teman membuka Play Store ataupun App Store dan memasukkan kata kunci 'perpustakaan digital' maka nantinya akan keluar beragam aplikasi perpustakaan digital yang dapat diunduh oleh teman-teman mama. Di tengah kondisi pandemi yang masih serba terbatas seperti sekarang ini, rasanya perpustakaan digital menjadi sangat pas untuk kita dalam mendapatkan bahan bacaan baru, khususnya dalam hal ini bahan bacaan untuk anak.
  • Dari kesemua tips dalam menumbuhkan minat baca pada anak, ada satu poin penting yang juga tidak boleh terlewat bagi kita para orangtua. Kita adalah orang pertama yang akan selalu diteladani, ditiru dan dicontoh oleh anak. Jika kita ingin menumbuhkan minat baca pada anak kita, maka kita pun perlu memberi contoh kepada anak kalau kita juga mempunyai minat baca yang begitu besar. Kalaupun belum begitu terbiasa, kita dapat memulainya dengan pelan-pelan. Kita dapat memilih buku bacaan yang sesuai dengan minat kita. Bukunya tidak harus tebal, bisa dimulai dengan buku yang tipis lebih dulu. Kita dapat membaca buku di depan anak, dan menunjukkan kepada anak kalau ibu atau ayahnya suka membaca karena membaca adalah kegiatan yang menyenangkan.
Aplikasi Perpustakaan Digital "Let's Read"




Satu bulan yang lalu, saya baru saja mengetahui kalau ada aplikasi perpustakaan digital yang khusus berisikan buku cerita digital bagi anak-anak. Aplikasi tersebut adalah Let's Read (Ayo Membaca), aplikasi perpustakaan digital yang diprakarsai oleh Books for Asia dari The Asia Foundation sejak tahun 2017. Bagi saya, Let's Read menjadi sedikit berbeda dengan aplikasi perpustakaan digital lainnya, karena ragam buku cerita digital di dalamnya sangat kaya unsur budaya, kearifan lokal dan budi pekerti. Oleh karena itu, jika membaca buku di Let's Read kita dapat memilih bahasa yang ingin kita gunakan mulai dari bahasa Indonesia, Inggris sampai bahasa daerah seperti Jawa dan Bali.

Buku-buku cerita digital yang ada di Let's Read sebagian besar merupakan hasil kolaborasi dengan para pegiat literasi dan masyarakat umum yang memiliki tujuan yang sama yaitu mengembangkan buku cerita yang kaya akan  nilai budaya bangsa. Kolaborasi tersebut telah melibatkan penulis, ilustrator, desainer, penerbit serta organisasi dari beberapa negara di dunia seperti Amerika Serikat, Denmark, Korea, India, Kamboja, Filipina, Myanmar, Vietnam, Nepal, Jordania, Belanda, Panama, Afrika Selatan, Thailand, Singapura dan ibu pertiwi kita, Indonesia.


Saya mengunduh Let's Read secara gratis dari Play Store sebagai alternatif untuk mendapatkan variasi buku cerita bagi Aliyah dalam rangka menumbuhkan minat baca dan budaya membaca kepada Aliyah. Syukurlah ukuran file dari aplikasinya tidak begitu besar, hanya 2,8 MB, sehingga tidak memakan ruang penyimpanan pada gawai milik saya yang telah penuh sesak :') Meski ukuran file nya tidak begitu besar, namun ragam buku cerita di dalamnya ternyata lumayan banyak. Dengan mengunduh aplikasi Let's Read saya merasa sangat terbantu dalam mendapatkan variasi bahan bacaan untuk Aliyah di tengah pandemi yang serba terbatas seperti sekarang ini. 

Pengalaman Membaca Buku Cerita di Let's Read



Setelah mengunduh aplikasi Let's Read, saya kemudian menunjukkannya kepada Aliyah di saat waktu membaca bersama kami tiba. Aliyah sangat antusias saat kali pertama saya mengajaknya membaca buku cerita digital di Let's Read. Seperti kebiasaan kami yang sudah-sudah, saya meminta Aliyah untuk memilih cerita mana yang ia inginkan untuk saya bacakan. Pilihan Aliyah jatuh pada buku yang berjudul COVIBOOK karya Manuela Molina. Buku ini bercerita tentang si virus Corona dengan cara yang lucu dan khas anak-anak. Aliyah yang sebelumnya juga sudah pernah membaca cerita tentang virus Corona, sangat menyukai isi cerita dari COVIBOOK. "Ma, mama.. koronanya jalan-jalan pakai tas, hihihi" katanya waktu itu sambil tertawa karena ia gemas sendiri dengan ilustrasi bukunya, hahaha. Bagian yang juga seru dari COVIBOOK, ada satu halaman dimana anak diminta menggambar ekspresinya saat mengetahui tentang virus korona. Bagian ini menjadi salah satu favorit Aliyah karena ia dapat mengungkapkan ekspresinya melalui gambar sederhana. Bagi saya, buku cerita ini sangat komunikatif dengan alur cerita korona yang seolah mengajak anak kita mengobrol bersama si korona.


Buku cerita digital lain di Let's Read yang menjadi favorit Aliyah adalah buku yang berjudul Lihat Ke Atas. Buku Lihat Ke Atas bertemakan alam dan lingkungan sekitar namun disertai dengan aktivitas melibatkan anak untuk mencari perbedaan yang ada pada gambar ilustrasinya. Misalnya di halaman pertama yang bercerita tentang sekelompok burung, dan meminta anak untuk mencari burung mana yang telah membawa cacing di mulutnya. Bagi saya dan Aliyah, membaca sambil menggambar ataupun mencari perbedaan adalah hal yang sangat seru. Kami dapat tertawa bersama, saling menuangkan ide dan pikiran bersama, dan saling bercerita. Momen membaca buku seperti ini yang kelak akan membuat bonding kami sebagai ibu dan anak terasa semakin erat, InsyaAllah. Omong-omong, Aliyah saking sukanya Aliyah dengan buku ini, ia selalu meminta saya untuk membacakannya berulang kali, bisa 3 sampai 4 kali dalam sekali waktu :'))


Tidak hanya Aliyah yang sangat suka dengan cerita dari buku-buku digital yang ada di Let's Read. Saya sendiri yang notabene adalah orang dewasa sangat suka membaca buku cerita di Let's Read, hehehe. Ilustrasi dari buku-bukunya sangat bagus sih menurut saya, belum lagi cerita nya yang mengusung kearifan lokal, budaya, dan bahasa daerah. Salah satu buku cerita yang menjadi favorit saya adalah buku yang berjudul Jarit Yang Mana? Dari judulnya sudah kelihatan jelas ya kalau buku cerita ini mengusung budaya dari Jawa :) Jarit yang biasanya di Jawa digunakan untuk menggendong anak bayi atau balita menjadi isi dari cerita di buku ini. Kita juga dapat memilih opsi membaca dalam bahasa Jawa di buku cerita ini. Bagi saya, opsi pilihan bahasa daerah di Let's Read sangat membantu dalam mengenalkan budaya dan bahasa daerah kepada anak. Hal ini juga memungkinkan Let's Read menjadi mudah dijangkau bagi anak-anak di pelosok daerah yang lebih sering menggunakan bahasa daerah dalam kehidupan sehari-harinya. Para aktivis pegiat literasi ataupun pendongeng di yang ada di daerah akan semakin mudah menyampaikan cerita kepada anak dengan adanya opsi bahasa daerah ini.

Di Let's Read, ragam buku cerita yang tersedia sangat banyak dan variatif. Judul buku cerita favorit saya lainnya adalah Mencari Pluto. Buku yang bercerita tentang planet Pluto yang hilang ini menyisipkan pengetahuan akan alam semesta dengan cara yang ringan bagi anak. Berhubung tingkat kesulitan bacaan Mencari Pluto di tingkat 5, jadi saya belum membacakannya untuk Aliyah, hehehe. Eh, iya saya belum cerita ya kalau di Let's Read, setiap halaman pertama bukunya selalu berisikan beberapa informasi yang dapat membantu kita untuk mengetahui detail tentang buku cerita tersebut.  Mulai dari label buku seperti science, nature, animalsadventure, health, family, friendship, critical thingking dan masih banyak lagi. Label ini akan memudahkan kita untuk mengetahui tema yang akan kita pilih sebagai pesan pembelajaran bagi anak kita.


Lalu ada informasi tingkat kesulitan bacaan yang memudahkan kita untuk memilih buku cerita yang sesuai dengan usia anak kita saat ini. Kalau versi Aliyah sih, tingkat kesulitan bacaannya masih di tingkat 2, hihi. Setelah informasi mengenai tingkat kesulitan bacaan, ada informasi tentang karya asli seperti siapa penerbitnya, pengarang cerita, ilustrator, lisensi dan url yang terkait. Buku-buku di Let's Read dapat kita unduh secara gratis sehingga meski dalam keadaan offline pun, kita tetap dapat membacakan bukunya untuk anak kita :)

Fitur bahasa, tingkat kesulitan bacaan dan label  juga dapat teman-teman temukan dengan menyentuh simbol search yang ada di bagian pojok kanan atas aplikasi. Nantinya, kita tinggal menyaring buku yang sesuai dengan minat dan usia anak kita :)


Berhubung aplikasi Let's Read dalam penggunaaanya perlu menggunakan gawai, ada baiknya tetap memperhatikan durasi, tingkat kecerahan layar dan tetap mendampingi anak dalam membaca agar anak tetap nyaman dan aman dalam bergawai :) Lama durasi bergawai sangat bervariatif tergantung kebijakan teman-teman mama masing-masing ataupun bisa mengacu pada anjuran lama durasi bergawai sesuai dengan rentang usia anak :)

Secara keseluruhan bagi saya dan Aliyah, membaca buku cerita digital di Let's Read sangat menyenangkan. Aliyah dengan tipikal anak yang mudah bosan jadi punya beragam bahan bacaan yang kelak akan membantunya untuk semakin cinta dengan budaya membaca karena baginya membaca itu menyenangkan.


Teman-teman mama dapat mengunduh aplikasi Let's Read di Play Store secara gratis dan mari mulai membacakan cerita secara nyaring untuk anak-anak kita :) Jangan lupa follow juga akun Let's Read @letsread.indonesia di sosial media instagram untuk mendapatkan informasi terbaru dari Let's Read :)

Semoga anak-anak kita kelak tumbuh menjadi anak-anak yang cinta dengan budaya membaca :)

Aamiin.

Semoga bermanfaat ya :)

Disclaimer: Tulisan ini adalah tulisan yang ditulis berdasarkan pangalaman pribadi dan diikutsertakan di dalam lomba blog Let's Read x Blogger Perempuan "Pengalaman Pribadiku dalam Menumbuhkan Minat Baca Pada Anak". Semua tulisan dan konten di dalamnya adalah di luar tanggung jawab Let's Read Indonesia dan Blogger Perempuan.




Foto dan Infografis: Ajeng Natassia

Referensi:

https://reader.letsreadasia.org
https://sahabatkeluarga.kemendikbud.go.id
https://databoks.katadata.co.id
https://www.melbournechildpsychology.com
Taylor, Melisa. The Important To Big Kids Reading Aloud
Britton, Lesley. Montessori Play and Learn
Paramita, Vidya Dwina. Montessori Keajaiban Membaca Tanpa Mengeja
















MENGATASI GTM PADA ANAK DENGAN RESEP MASAKAN DARI YUMMY APP

| on
May 31, 2020

Halo!

Bagaimana kabarnya teman-teman mama setelah lebaran dan dua bulan lebih #dirumahaja? Semoga tetap semangat dan sehat selalu yaa :) Kalau saya dan keluarga Alhamdulillah masih semangat meski sesekali rasa bosan datang menyapa. Begitu juga dengan Aliyah, anak kecil satu-satunya di rumah kami. Belakangan, kehidupan kami #dirumahaja menjadi sedikit lebih menantang karena beberapa hari terakhir Aliyah melakukan aksi gerakan tutup mulut (GTM) saat waktu makan tiba. Sejak bayi, Aliyah memang kerap kali dilanda GTM. Saya masih ingat betul bagaimana pusingnya saya mencari cara agar Aliyah mau makan dengan semangat. Sebenarnya, ada beberapa faktor penyebab anak melakukan gerakan tutup mulut saat makan, diantaranya karena sakit, trauma, tidak lapar, bosan, sedang fokus melakukan sesuatu dan rasa lelah. Faktor penyebab GTM tersebut beserta penjelasan lengkapnya dapat teman-teman mama baca di artikel popmama.com yang berjudul "Mengapa Anak Melakukan Gerakan Tutup Mulut? Ini Alasannya":)

GTM Pada Anak

Sejak Aliyah bayi, saya meyakini bahwa fase-fase GTM pada Aliyah akan berlalu. Alhamdulillah, hal tersebut benar adanya. Seiring dengan Aliyah semakin bertumbuh, GTM yang kerap melanda pun berangsur pergi. Eh, tetapi ternyata si GTM tidak selamanya pergi, namun kerap datang menghampiri meski hanya sesekali. Biasanya, GTM yang paling sering melanda Aliyah disebabkan karena rasa bosan terhadap menu makanan yang kurang bervariasi. Belum lagi Aliyah adalah anak dengan tipikal picky eater, maka lengkaplah sudah :))

Sebagai orangtua tentu saya khawatir saat Aliyah dilanda GTM. Saya khawatir kalau-kalau kebutuhan nutrisi Aliyah tidak dapat tercukupi dengan maksimal. 

Menurut American Academy of Pediatrics, ada beberapa cara yang dapat dilakukan oleh orangtua dalam menghadapi anak yang picky eater dan berujung dengan GTM:


  • Menciptakan suasana makan yang nyaman, menyenangkan, sehat dan higienis bagi anak. Duduk bersama di meja makan tanpa distraksi gadget dapat dicoba untuk menciptakan suasana makan keluarga yang nyaman dan menyenangkan.
  • Mengingat bahwa anak yang picky eater terhadap satu dua jenis makanan tertentu tergolong dalam perilaku yang masih wajar, sama seperti halnya kita para orangtua yang juga terkadang tidak menyukai satu atau dua jenis makanan tertentu.
  • Memahami bahwa anak akan selalu butuh waktu untuk menerima makanan yang 'baru' baginya. Ini dapat dilakukan dengan proses secara perlahan, misalnya seperti mengenalkan rasa soto kepada anak. Kali pertama mungkin saja anak menolak atau tidak dapat menghabiskan makanannya. Kalau sudah begini, kita dapat mencoba nya lain kali. Proses ini dapat dilakukan berulang, sampai anak benar-benar menyukai makanan 'baru' nya.
  • Menyajikan beragam variasi menu dan presentasi makanan yang berbeda agar anak tidak mudah bosan. Contohnya dalam menyajikan menu wortel, orangtua dapat menyajikan wortel dengan beragam menu dan presentasi yang berbeda misalnya wortel yang dikukus, diparut, ditumbuk, atau disajikan dengan saus. Pilihan lainnya bisa dengan menyajikan wortel berdampingan dengan menu makanan yang lain.
Dari cara-cara yang dianjurkan oleh American Academy of Pediatrics diatas, yang paling cukup membuat saya memutar otak adalah bagaimana menyajikan beragam variasi menu dan presentasi makanan yang berbeda agar Aliyah tidak mudah bosan karena saya sendiri kurang berbakat dalam masak-memasak :') 
Saya sering kali mengalami kebuntuan atas ide memasak disaat bahan makanan yang tersedia di kulkas tidak banyak (apalagi di tengah kondisi pandemi seperti sekarang yang jadwal berbelanja bahan makanan menjadi lebih terbatas). Di kondisi yang seperti ini, saya sebagai ibu yang juga manusia biasa, tentu saja saya memerlukan bantuan.

Lalu, apa yang paling bisa membantu saya saat terjebak di dalam kebuntuan ide memasak menu makanan untuk Aliyah dan keluarga di rumah? Belakangan, atas hasil cari-cari informasi dan scrolling di instagram, ketemulah saya dengan Yummy App dari @yummy.idn, yang menjadi 'senjata' andalan saya untuk melawan kebuntuan ide dalam memasak. Sebenarnya sudah sejak lama saya mengikuti akun instragram @yummy.idn yang selalu update berbagai resep masakan dan tips dalam memasak. Teman-teman mama tentunya juga tau banget dong @yummy.idn Nah, saya baru tau nih, kalau @yummy.idn punya Yummy App, aplikasi resep masakan yang dapat kita unduh dengan mudah pada smartphone kita.


Tentang Yummy.IDN dan Yummy App

Jadi, @yummy.idn, (bagian dari IDN Media) merupakan digital media nomor satu di Indonesia yang mempunyai konten tutorial memasak, resep masakan dan ragam kuliner di Indonesia. Yummy sendiri sangat terkenal dengan konten memasak sederhana, yang seringkali hanya terdiri dari lima langkah, ataupun kepraktisan memasak dengan menggunakan rice cooker. Konten memasak yang sederhana dan praktis dari Yummy hadir karena Yummy memiliki keyakinan dan percaya bahwa setiap orang bisa memasak.
Pada bulan Mei tahu 2019 yang lalu, @yummy.idn meluncurkan Yummy App, aplikasi resep masakan yang dapat memudahkan kita, tidak sebatas ibu-ibu tetapi juga bapak-bapak, mbak-mbak dan mas-mas dalam menyajikan ragam menu masakan bagi keluarga di rumah.
Seperti apa sih Yummy App ?

Yummy App pada dasarnya sama seperti aplikasi lain yang ada pada smartphone kita, yang memiliki beragam fitur. Nah, fitur-fitur pada Yummy App dapat kita gunakan untuk membantu kita membuat masakan yang enak, bergizi dan praktis untuk anak, suami dan seluruh keluarga di rumah. Apa saja sih fiturnya? Yuk kita coba ulik satu persatu ya :)


Pada tampilan Home Screen Yummy App, ada beberapa fitur yang dapat teman-teman mama manfaatkan untuk mencari ide resep masakan. Saya sendiri sangat suka dengan kolom bagian atas yang menuliskan sapaan, Selamat Pagi/Siang/Malam Chef (nama kita). Rasanya senang sekali disebut Chef, padahal saya juga tidak begitu berbakat dalam memasak :') Ini menjadi bukti kalau Yummy App menghargai kita dan membuat kita yakin dan percaya pada diri sendiri kalau kita bisa memasak :)

Lalu, ada fitur apa lagi nih di Yummy App?

HOME

Pada fitur home screen Yummy App, teerdapat beberapa fitur yang dapat membantu teman-teman mama menemukan rekomendasi resep masakan ala Yummy yang enak dan praktis.


  • Kolom Search dapat kita gunakan untuk mencari resep masakan yang ingin kita masak.
  • Fitur Trending, dengan fitur trending teman-teman mama bisa dapat info resep masakan yang sedang trending saat ini. Berhubung masih dalam suasana lebaran, saat ini yang paling trending di Yummy App adalah resep kue kering dan opor ayam, hihihi.
  • Event dan Promosi. Supaya masaknya makin seru dan semangat, Yummy App punya fitur event dan promosi yang dapat teman-teman mama ikuti. Ada event Jago Masak yang diadakan secara berkala dan berhadiah menarik bagi yang terpilih, giveaway, saling dukung resep masakan teman-teman mama di komunitas, dan masih banyak lagi. Seru ya!
  • Akun Official. Pada fitur akun official, teman-teman mama dapat menemukan akun para chef ternama, dan akun teman-teman mama yang telah terverifikasi (mendapat centang biru dari Yummy App)
  • Kategori. Di fitur kategori ada beragam resep masakan dari Yummy yang dapat dieksplorasi oleh teman-teman mama berdasarkan kategori seperti dari tips memasak, resep dasar, resep makanan seperti makanan pembuka, utama dan penutup, sampai resep cemilan, makanan pendamping dan minuman. 
  • Penjaga Imunitas. Fitur ini rasanya yang paling related dengan kondisi kita di tengah pandemi seperti sekarang ini. Di fitur ini ada beragam resep masakan sebagai rekomendasi untuk menjaga atau meningkatkan imunitas tubuh kita seperti minuman rempah, aneka sup, infused water, dan lain-lain :)
  • Dessert. Ini adalah fitur favorit saya, karena saya suka sekali dengan dessert ataupun makanan manis lainnya. Saat membuka fitur ini, rasanya seperti di surga bagi saya, :') Di fitur dessert, teman-teman mama dapat mengeksplor beragam resep dessert dari Yummy yang enak dan praktis untuk dibuat di rumah :)
  • Cita Rasa Mancanegara. Fitur ini pas banget untuk teman-teman mama yang ingin mencoba resep masakan dengan cita rasa mancanegara, mulai dari Amerika, Eropa, Asia, sampai Timur Tengah.
  • Resep Terbaru. Di fitur resep terbaru, kita dapat menemukan beragam resep masakan baru yang dibuat oleh Yummy.

KOMUNITAS



Di Yummy App juga terdapat fitur komunitas (seperti media sosial tapi ini versi berbagi resep masakan :)). Jadi, di fitur komunitas ada beragam resep masakan yang sedang trending ataupun resep masakan terbaru yang diunggah oleh teman-teman mama yang telah mempunyai akun di Yummy App. Ini bisa membantu banget kalau-kalau kita sedang kehabisan ide "masak apa ya hari ini" :)) Kita juga bisa berbagi resep masakan di Yummy App dengan menggunakan fitur 'buat resep'. Nantinya , resep masakan buatan kita akan muncul di fitur komunitas ini.  Rasanya ada kepuasan tersendiri kalau bisa berbagi inspirasi memasak dengan teman-teman mama lainnya :) Belum lagi kalau resep kita mendapatkan bintang, combo happy!

MASAK



Fitur masak ini menjadi fitur favorit saya, karena di fitur ini kita dapat mencari resep masakan sesuai dengan bahan yang kita punya :) Misalnya saja, saya sedang mencari resep masakan dengan bahan dasar dari sayur bayam, tinggal diketik deh "bayam" di kolom yang tersedia. Nantinya akan muncul beragam resep masakan yang berbahan dasar sayur bayam. Di fitur masak ini juga terdapat fitur filter untuk memudahkan kita mencari resep masakan. Kita dapat memfilter resep masakan berdasarkan budget yang kita miliki, durasi memasak dan jumlah porsi yang akan dibuat. Dengan fitur ini kegiatan memasak di rumah menjadi jauh lebih mudah.

NOTIFIKASI DAN AKUN

Nah, untuk kedua fitur ini lebih ke fitur untuk peringatan dan pengaturan sama seperti halnya aplikasi lainnya yang terdapat pada smartphone kita. Dengan fitur notifikasi, teman-teman mama bisa mendapatkan pemberitahuan dari Yummy App kalau ada resep terbaru yang direkomendasikan ataupun update terbaru yang berhubungan dengan akun kita. Sedangkan fitur akun berisikan data diri kita sebagai pengguna Yummy App :)

Pengalaman Menggunakan Yummy App

Berhubung saya sedang dalam upaya mengembalikan nafsu makan Aliyah supaya Aliyah mau kembali makan dengan semangat dan antusias, saya mencoba mencari-cari resep masakan di Yummy App yang bisa saya buat dengan praktis di rumah. Untuk mengatasi rasa bosan pada Aliyah, saya mencoba mencari resep yang masih menggunakan bahan dasar kesukaan Aliyah, namun tetap bergizi agar kecukupan nutrisinya dapat terpenuhi. Saya pun terpikir untuk mencari resep masakan dengan bahan sayur bayam, karena Aliyah suka sekali dengan sayur bayam. Oleh saya, sayur bayam biasanya diolah menjadi sayur bening. Tetapi ya gitu deh, kalau sayur bening terus memang rasanya bosan juga, apalagi bagi anak-anak yang masih senang bereksplorasi dengan rasa.

Dengan kata kunci 'bayam' saya coba masuk ke fitur 'masak' pada Yummy App. Setelah scrolling kebawah, akhirnya saya ketemu dengan satu resep yang menarik hati saya untuk dicoba di rumah. Resep tersebut juga merupakan kombinasi kesukaan Aliyah, yaitu kue muffin dan sayur bayam. Iya, resep yang saya temukan di Yummy App adalah Muffin Bayam. Yeiy!


Setelah membaca bahan dan cara membuat, ternyata langkah-langkah untuk membuat Muffin Bayam sangat mudah dan anti ribet. Nah, kalau teman-teman mama juga ingin mencoba membuat Muffin Bayam ala Yummy App, berikut resep dan cara membuatnya :)

MUFFIN BAYAM

Bahan-bahan:


  • 150 gr bayam rebus
  • 50 margarin cair
  • 50 ml minyak goreng (saya pakai minyak kelapa)
  • 150 ml tepung terigu
  • 50 gr keju cheddar parut
  • 1/4 sdt baking soda
  • 1/4 sdt baking powder
  • 1/4 sdt garam
  • 1 butir telur ayam ukuran besar
  • 2 sdm gula pasir
  • 120 ml susu cair
Cara membuat:



  1. Kocok telur dengan gula pasir, lalu tambahkan margarin cair, minyak goreng dan susu cair, lalu aduk rata.
  2. Tambahkan bayam rebut dan keju parut ke dalam kocokan telur.
  3. Masukkan tepung terigu bersama garam, baking soda, dan bakin powder. Aduk adonan hingga merata, dan tidak perlu lama agar adonan tidak overmix.
  4. Tuang adonan ke dalam papercup hingga 3/4 bagian. Panggang selama 180*C selama kurang lebih 15-20 menit hinggan muffin kuning kecoklatan.
  5. Muffin Bayam resep dari Yoshi Nur Imama (komunitas Yummy App) siap untuk disajikan.
Sangat sederhana kan cara membuat Muffin Bayam :) Oh iya, saya ingin berbagi beberapa tips berdasarkan pengalaman saya dalam membuat Muffin Bayam:
  • Baking soda sebaiknya disimpan di dalam wadah yang tertutup rapat. Jangan menggunakan baking soda dari wadah yang sudah terbuka karena baking soda yang sudah terkena udara nantinya akan mengurangi sifat reaktif baking soda pada adonan muffin.
  • Jika adonan terasa agak cair, maka teman-teman mama bisa menambahkan tepung terigu sedikit demi sedikit sampai adonan agak mengental.
  • Sayur bayam sebaiknya direbus tidak terlalu lama, dan setelah direbus dapat dilakukan proses blansir agar sayur bayam tidak overcook, karena nantinya sayur bayam masih akan kembali dipanggang bersama adonan muffin.

Alhamdulillah, Aliyah suka dengan Muffin Bayamnya yang rasanya ternyata enak! Jujur ini kali pertama saya membuat muffin, dan hasilnya tidak mengecewakan. 
Memang benar sih, dengan Yummy App, ternyata #MasakItuGampang ya, hehehe. 
Berhubung langkah-langkah membuat Muffin Bayam sangat sederhana, saya mengajak serta Aliyah untuk ikut membuatnya. Jadi makin seru deh masak-masak kita di rumah :) Alhamdulillahnya lagi, Muffin Bayam ini bisa bikin kami say goodbye pada GTM yang melanda Aliyah. Muffin Bayam ini juga bisa dicoba sebagai menu mpasi anak balita :)

Secara keseluruhan, pengalaman saya menggunakan aplikasi Yummy App mengasyikkan karena ternyata banyak yang dapat saya eksplor dari beragam resep masakan yang ada di Yummy App. Cara menggunakan Yummy App pun sangat mudah dengan fitur-fitur yang dapat membantu kita menyajikan masakan yang enak dan praktis untuk keluarga di rumah. Selain itu tampilan konten pada Yummy App juga dikemas dengan apik, disertai dengan foto/video dan lima langkah memasak khas Yummy. Teman-teman mama dapat mengunduh Yummy App di Google Play Store dan App Store secara gratis. Ukuran aplikasinya juga tidak begitu besar sehingga tidak banyak memakai memori penyimpanan smartphone kita :)


Agar tidak ketinggalan resep terbaru dan berbagai update dari Yummy, teman-teman mama dapat mengikuti akun media sosial Yummy di Instagram @yummy.idn Facebook Yummy App dan Tiktok @yummyapp. Jangan lupa juga untuk mengikuti akun media sosial PopMama di Instagram @popmama_com, Facebook PopmamaIDN , Twitter @popmama_com dan website www.popmama.com untuk mendapatkan upodate terbaru untuk panduan parenting bagi mama milenial :)

Semoga bermanfaat ya teman-teman mama :)















IDUL FITRI 1441H : Saling Berjauhan, Namun Terasa Lebih Hangat

| on
May 25, 2020

Halo!

Lebaran kali ini ga bisa ketemu dengan keluarga yang lain, tapi ga tau kenapa jadi lebih berasa hangat.

Meski ketemuannya via virtual, hangatnya lebih terasa. Mungkin karena sedih ga bisa ketemu langsung, tapi hangatnya momen tetap berasa. Bercandaan via virtual, nangis sama-sama via virtual. Yang terpaksa sendirian,  menjadi sedikit terhibur. Yang lama ga jumpa, akhirnya sempat bertemu meski lewat layar handphone. Mengobrol selama satu jam sampai tidak terasa.

Kalau yang sudah-sudah, biasanya terlalu sibuk muter-muter keliling sampai terlupa saling menyapa kepada sebagian yang lain. Kali ini, yang diluar kota sampai di luar negara sempat tersapa.

Allah Maha Baik. Meski pandemi ini membuat keadaan menjadi sedikit lebih sulit, tapi ternyata malah kami diberi kemudahan dalam saling bersilahturahmi  meski via virtual.

Karena pandemi, jadi ingat dulu yang sering bertemu langsung namun kadang tidak hadir sepenuh hati (karena sibuk dengan urusan sendiri) jadi rindu ingin bertemu, namun kali ini dengan janji, ingin hadir dengan sepenuh hati 🖤

Happy Eid Mubarak, teman-teman :)

Mohon maaf lahir dan batin atas salah dan khilaf, atas tulisan yang mungkin kurang berkenan di hati.


#CERITAKUDARIRUMAH Tentang Kebaikan, Ramadhan dan Covid-19

| on
May 20, 2020

Halo!

"Suatu hari, di dalam perjalanan saat bapak mengantar saya pulang ke rumah, bapak pernah bercerita tentang sesuatu. Sebuah pesan tentang kebaikan. Pesan yang InsyaAllah akan selalu teringat dan tersimpan di hati sampai nanti, saat nafas terhenti."

Waktu itu, di dalam sebuah perjalanan di dalam pesawat menuju ke Lombok bersama rahimahullah adik, Bapak duduk bersebelahan dengan seorang pria. Seseorang yang tidak pernah dikenal sebelumnya. Dari cerita bapak, meski baru saja kenal di dalam pesawat, mereka mengobrol sangat akrab. Sebut saja namanya Pak Ali. Begitu tiba di Lombok, Pak Ali menawarkan diri untuk mengantarkan Bapak dan adik ke hotel tempat mereka menginap. Lalu, keesokan harinya Pak Ali kembali menjemput Bapak dan mengajak Bapak memancing bersama, kebetulan saat itu Bapak memang sendirian saja di hotel, karena adik harus ke kantor menyelesaikan pekerjaannya

Kepada saya, Bapak berkata kalau tidak pernah menyangka ada orang yang baru dikenal bisa berbuat sebaik itu kepada Bapak. Kejadian ini membuat Bapak teringat rahimahullah mbak Kakung, ayah Bapak. Dulu, sewaktu Bapak masih kecil, mbah Kakung sangat sering menawari tentara yang kelelahan dan kebetulan lewat di depan rumahnya untuk singgah. Meski keadaan keluarga saat itu sedang  pas-pasan, mbah Kakung dengan senang hati menawari sang tentara untuk  beristirahat sejenak di rumahnya. Biasanya, mbah Kakung akan meminta mbah Uti menyiapkan suguhan cemilan dan teh hangat, ataupun sepiring nasi dengan lauknya jika memang ada untuk disuguhkan kepada sang tentara sebagai pengusir lelah.

Cerita berbagi kebaikan yang dilakukan oleh mbah Kakung, diceritakan oleh Bapak kepada saya, sebagai pesan bahwa kebaikan yang menghampiri kita setiap saat bisa jadi karena kebaikan di masa lalu yang dilakukan oleh orang tua, kakek nenek, bahkan buyut kita.

"Orang baik kepada kita itu belum tentu buah dari kebaikan yang kita tanam sekarang. Bisa jadi, kebaikan itu buah dari kebaikan yang ditanam oleh orang tua kita sejak dulu. Berbuat baik sekarang bisa saja berbuah nanti, buah yang bisa dipanen oleh anak cucu kita nanti. Pokoknya, kebaikan itu dilakukan saja, untuk diri sendiri, untuk keluarga, untuk anak dan cucu, untuk orang lain yang membutuhkan bantuan kita. Dibalasnya kapan, cukuplah Allah yang Maha Mengetahui"

Lain cerita dengan rahimahullah adik saya, Ario. Empat tahun yang lalu, tepatnya 11 Maret 2020, adik saya, Ario berpulang setelah tiga tahun berjuang melawan kanker tiroid. Patah hati saya kala itu. Salah satu yang menjadi kekuatan untuk mengikhlaskan adalah sewaktu satu-persatu petakziah datang, yang ternyata beberapa diantaranya tidak kami sangka-sangka kehadirannya. Semua sama, bercerita tentang kebaikan yang pernah dilakukan oleh rahimahullah adik. Adik saya telah pergi, tapi kebaikan yang pernah dilakukannya akan selalu terkenang sampai nanti.


Dari kejadian ini saya kembali belajar. Kebaikan semasa kita masih diberi nafas menjadi satu-satunya yang akan dikenang saat jasad tak lagi bisa bersama.

Dua bulan berlalu sejak masa physical distancing diberlakukan, sejak itu pula saya belum lagi mengunjungi bapak, mama dan adik perempuan saya. Mungkin sama dengan teman-teman lainnya, saya sangat rindu saat-saat berkumpul dengan keluarga, apalagi di bulan Ramadhan seperti sekarang ini, bulan yang dipenuhi dengan berkah dan kebaikan dariNya.

Kalau ingin melihat lebih dekat, sesungguhnya Allah Maha Baik, memberi kita kesempatan menjalani bulan Ramadhan di tengah pandemi COVID-19 ini. Allah memberi ribuan jalan kepada kita untuk bersibuk menebar kebaikan, bahkan ketika keadaan memaksa kita untuk tetap di rumah saja. Meski tidak lagi bebas kemana-mana, ruang gerak seolah terbatas, namun kesempatan untuk berbagi selalu tanpa batas. Inpirasi berbagi kebaikan datang tanpa henti. Ternyata, banyak sekali orang baik diluar sana yang masih saling peduli.

Semua orang saling bergerak melakukan apa yang bisa dilakukan. Ada yang membuka donasi untuk membantu para petugas kesehatan yang menjadi garda terdepan dalam pandemi COVID-19 ini, ada yang mengumpulkan bahan makan untuk masyarakat yang terdampak pandemi, ada yang jajan di aplikasi ojek online dan membeli porsi ekstra untuk dibagi kepada abang ojek nya, ada yang di satu kota namun memesan makanan di lain kota via aplikasi online untuk dibagi ke keluarga di lain kota yang pemasukannya sedang menurun terkena dampak pandemi COVID-19. Ada juga yang berbagi kebaikan dengan berbagi ilmu melalui kelas-kelas virtual. Masyarakat umum, lembaga amal ataupun yayasan sosial semua bergerak untuk saling membantu. Semua ini menjadi hikmah yang Allah beri dibalik pandemi COVID-19. 

Di Ramadhan kali ini, meski belum berkesempatan berbuka puasa bersama orangtua dan adik, melangkahkan kaki bersama untuk sholat tarawih di masjid, menikmati peristiwa subuh dengan jalan beriringan dari masjid, namun masih banyak hal yang patut disyukuri. Hikmah dari pandemi COVID-19 mengajarkan banyak hal kepada saya. Belajar untuk lebih banyak berbagi karena kita tidak pernah tau apa yang akan terjadi nanti. Lebih menghargai waktu dan silaturahmi karena waktu bisa saja tiba-tiba terhenti. 

Dari rumah, inpirasi kebaikan dari bapak, adik dan teman-teman dicoba dilakukan bersama suami dan anak, semampu kami. Ketika memasak untuk takjil berbuka puasa, kami mencoba membuat sedikit berlebih agar bisa saling berbagi dengan tetangga ataupun security di kompleks kami. Ternyata dari berbagi makanan, rindunya momen berbuka puasa bersama orangtua dapat terobati, Alhamdulillah.

Di kesempatan yang lain, keadaan ekonomi yang cenderung menurun karena pandemi COVID-19 membuat kami yang saling bertetangga berusaha saling mendukung satu sama lain. Saling membeli produk jualan tetangga adalah salah satu usaha yang dilakukan untuk mendukung perekonomian keluarga agar dapat tetap berputar. Kami pun menjadi lebih guyub dari biasanya meski adanya jarak aman diantara kami, Alhamdulillah.

Berbagi kebaikan di lingkungan yang terdekat tidak berarti  berbagi kebaikan kepada yang sedang berjauhan menjadi terlupakan. Terinspirasi dari adik perempuan saya yang suka mengirimkan makanan kepada sanak saudara di luar pulau, sesekali kami mencoba melakukan hal yang sama. Rasanya senang sekali saat ibu mertua di luar kota menelepon karena terkejut mendapatkan kiriman makanan. Di saat satu kebaikan dilakukan, ada rasa bahagia disana. Tanpa kita sadari, hormon serotonin di dalam tubuh meningkat, rasa stres dan depresi hilang, imunitas tubuh menjadi meningkat dan InsyaAllah tubuh kita menjadi jauh lebih sehat. Bahagia dari sebuah kebaikan yang dilakukan juga bisa datang dengan cara yang lain seperti tiba-tiba ada rejeki makanan yang dikirim oleh tetangga disaat kami sedang berusaha berhemat untuk mencukupi kebutuhan. MasyaAllah, ternyata banyak sekali kebaikan yang kembali kepada kita disaat kita berbagi kebaikan kepada yang lainnya. Seperti janji Allah di dalam Al-Qur'an Surat Ar-Rahman:60

هَلْ جَزَاءُ الْإِحْسَانِ إِلَّا الْإِحْسَانُ


"Tidak ada balasan kebaikan, kecuali kebaikan pula"
(QS. Ar-Rahman:60)

Kebaikan Tanpa Batas

Di bulan suci Ramadhan ini, Allah senantiasa membukakan kita pintu kebaikan dari berbagai arah. Kesempatan untuk berbagi kebaikan seolah tanpa batas. Tanpa mengenal tempat dan waktu. Tidak hanya berbagi kepada yang dikenal saja, namun juga kepada yang lain, yang ternyata sedang membutuhkan bantuan kita, meski kita tidak saling tahu satu sama lain.

"Di luar sana, banyak sekali yang ternyata membutuhkan bantuan kita tanpa kita sadari. "

Adalah lembaga amil zakat Dompet Dhuafa sebagai salah satu lembaga amil zakat yang amanah sejak tahun 1993 sebagai perantara kita untuk berbagi kebaikan kepada yang lain. Tersebar di beberapa kota besar di Indonesia, Dompet Dhuafa memiliki beragam program berbagi kebaikan di bidang pendidikan, ekonomi, kesehatan, sosial budaya, dan dakwah.

Masih segar di dalam ingatan saya ketika saya meendapatkan rejeki dari tulisan saya di blog, Bapak langsung mengingatkan "jangan lupa zakatnya ya, Jeng". Alhamdulillah, saya diingatkan oleh Allah melalui Bapak untuk tidak lupa berbagi kebaikan kepada yang lain. Melalui Dompet Dhuafa, zakat dari rejeki tersebut saya salurkan. Saya titipkan kepada suami untuk diteruskan ke akun Dompet Dhuafa di salah satu e-commerce. Dari pengalaman tersebut, saya baru mengerti ternyata berbagi kebaikan saat ini menjadi jauh lebih mudah tanpa harus kemana-mana, cukup dilakukan dari rumah saja.

Banyak sekali program yang dimiliki oleh Dompet Dhuafa sebagai pintu berbagi kebaikan untuk kita. Di masa pandemi COVID-19 ini, Dompet Dhuafa, khususnya Dompet Dhuafa Sulawesi Selatan punya banyak program berbagi kebaikan untuk para petugas kesehatan ataupun masyarakat yang terdampak pandemi.  Kebaikan yang dibagi dapat dilakukan cukup dari rumah saja, bahkan petugas dari Dompet Dhuafa siap sedia menjemput zakat kita dengan datang ke rumah lengkap dengan prosedur kesehatan yang diberlakukan saat ini. MasyaAllah, sungguh Allah memudahkan kita dalam berbagi kebaikan ya :) Selama bulan Ramadhan, Dompet Dhuafa Sulawesi Selatan juga mengadakan Ramadhan Virtual Festival yang merupakan program-program virtual yang digagas oleh Dompet Dhuafa untuk menyemarakkan bulan suci Ramadhan di tengah pandemi COVID-19. Harapannya, kemeriahan program Ramadhan Dompet Dhuafa di tahun-tahun sebelumnya, dapat tetap terasa oleh masyarakat meski di tengan kondisi pandemi COVID-19. Beragam program virtual diselenggarakan oleh Dompet Dhuafa diantaranya:
  • Tarrib Ramadan
  • Kelas Tafsir
  • Kelas Appilajara
  • Kelas Tahsin
  • Arabic Class
  • Sirah Nabawi
  • Ngabu-Bookread
  • Humanitalk,
dan masih banyak lagi yang lainnya yang bisa teman-teman cek di akun instagram Ramadan Virtual Festival @ramadanvirfest. MasyaAllah, semoga Allah selalu melimpahkan berkah dan rahmatNya untuk teman-teman yang senantiasa berbagi kebaikan, Aamiin Allahumma Amiin.

Semoga bermanfaat ya :)




Disclaimer: "Tulisan ini diikutsertakan dalam Blog Competition "Ceritaku dari Rumah" yang diselengggarakan oleh Ramadan Virtual Festival dari Dompet Dhuafa Sulawesi Selatan" 










MENGENALKAN KUMAN & PENTINGNYA MENJAGA KEBERSIHAN KEPADA ANAK MELALUI BUKU, AKTIFITAS DAN TAYANGAN #3

| on
April 20, 2020

Halo!

Nah, ini adalah blog post terakhir dari trilogi (ya kali trilogi hahaha) blog post mengenalkan kuman dan pentingnya menjaga kebersihan kepada anak. Kali ini tentang beberapa tayangan di channel Youtube yang memberi edukasi kepada anak tentang kuman dan pentingnya menjaga kebersihan. Perihal memberi screen time pada anak, tentunya teman-teman mama punya kebijakannya masing-masing dan disini saya sebatas memberi rekomendasi tayangan yang biasa saya dan Aliyah tonton bersama :)

Sepengetahuan saya tidak banyak channel Youtube anak-anak yang memberi edukasi tentang mengenalkan kuman dan pentingnya menjaga kebersihan kepada anak, dan beberapa channel berikut adalah channel yang memberi pengalaman kepada saya dan Aliyah tentang hal tersebut. Kalau teman-teman mama ada rekomendasi yang lain, plis share di kolom komen ya :)


  • NUSSA

Siapa sih yang ga suka dengan Nussa dan Rara si anak sholeh dan sholehah yang menggemaskan? Dulu awalnya Aliyah kurang begitu suka dengan Nussa. Alhamdulillah semakin Aliyah bertumbuh, Aliyah semakin suka dengan Nussa dan Rara. Melalui tayangan Nussa dan Rara, Aliyah dapat belajar berperilaku dengan akhlak yang baik (Aamiin, InsyaAllah) seperti Nussa dan Rara. Nussa pun tidak ketinggalan memberi tayangan yang mengedukasi anak tentang kuman dan pentingnya menjaga kebersihan. Meski tergolong sponsored post, namun tayangan nya bagus banget untuk mengajarkan anak pentingnya mencuci tangan agar terhindar dari kuman. Dengan ciri khas Nussa, pastinya ada nilai-nilai agama dari ayat Al Quran dan Al Hadits yang tersirat yang berkaitan dengan tayangannya :)

Cuci Tangan Yuk




  • BABY BUS
Baby Bus adalah salah satu channel Youtube favorit anak-anak, terutama anak balita. Tayangan di channel Baby Bus ada yang berbahasa Inggris ada pula yang berbahasa Indonesia. Nah, untuk tayangan mengenalkan kuman dan pentingnya menjada kebersihan kepada anak, saya share yang berbahasa Inggris ya :) Baby Bus punya banyak banget tayangan edukasi untuk anak-anak dan sejauh ini rasanya Baby Bus paling punya banyak stok tayangan edukasi untuk mengenalkan kuman dan pentingnya menjaga kebersihan pada anak. Beberapa judul tayangannya diantara lain:

Germs On Baby Kitten's Hand



Germs in My Nose


Germs Are Making A Mess in Baby Panda's


Go Away Bad Germs



  • BABY FIRST
Baby First adalah salah satu tontonan favorit saat Aliyah masih berusia 1-2 tahun. Saya sendiri juga suka dengan channel Baby First karena gerak gambarnya tidak terlalu cepat dan cukup nyaman untuk ditonton anak-anak. Untuk tayangan Baby First yang mengedukasi tentang kuman dan menjaga kebersihan, saya hanya punya satu rekomendasinya :)

Wash Your Hands



  • UPIN DAN IPIN
Upin dan Ipin si kembar tak seiras dari negeri seberang juga menjadi salah satu tayangan favorit yang ditonton kami di rumah (termasuk saya dan suami saya hehe) karena selalu ada unsur komedi di dalamnya, hihi. Ternyata Upin dan Ipin pun punya episode tentang kuman dan virus namun dalam konteks pentingnya vaksinasi sebagai upaya menjaga tubuh agar terhindar dari virus. Pesan yang disampaikan juga sangat bagus, saya dan Aliyah bisa sangat relate dengan pesannya, mungkin karena episode Upin dan Ipin yang ini kami tonton di tengah #dirumahaja dalam masa pandemi. Selain itu, episode ini juga mengedukasi anak agar berani pergi ke dokter untuk mendapatkan vaksin :)

Hapuskan Virus


  • COCOMELON
Cocomelon juga menjadi salah satu channel tontonan favorit Aliyah di rumah. Jika beberapa channel diatas lebih menyajikan tontonan dengan alur cerita, berbeda dengan Cocomelon yang lebih banyak menyajikan tontonan dengan nyanyian. Untuk adik-adik yang berusia lebih kecil biasanya suka banget dengan Cocomelon. Nah, Cocomelom juga punya nih nyanyian untuk mengenalkan kuman dan pentingnya menjaga kebersihan kepada anak :) 

Wash Your Hands Song



Nah, kurang lebih kelima channel diatas yang menjadi rekomendasi versi saya dan Aliyah untuk belajar mengenal kuman dan pentingnya menjaga kebersihan. Tentunya juga diiringi dengan penggunaan waktu untuk menonton dengan bijak :) Kalau versi teman-teman mama apa nih tontonan yang seru yang biasanya ditonton bersama anak di rumah? Yuk, share di komen yaa :)

Semoga bermanfaat ya dan sehat selalu ya :)