Montessori Play and Learn: Menjadikan Kegiatan Bermain Lebih Bermakna

| on
September 30, 2019


Halo!

Saya sebenarnya kurang mengerti apa itu Montessori. Saya hanya sekedar pernah melihat dan mendengar, tidak begitu paham apa makna dan fungsinya bagi tumbuh kembang anak. Sampai pada saat membaca buku Elvina Liem Kusumo, yang Real Mom Real Journey, disitu saya mulai mengerti sedikit apa sebenarnya Montessori.
Pada dasarnya, sangat banyak pendekatan yang dapat kita adaptasi untuk pola asuh kita kepada anak. Tidak hanya pendekatan Montessori, tetapi juga ada beberapa pendekatan lain. Mau pilih yang mana, mau dikombinasikan seperti apa, fleksibel saja, tinggal disesuaikan dengan kebutuhan anak kita :)

Nah, kali ini saya ingin berbagi tentang buku Montessori Play and Learn. Buku ini bukan ditulis langsung oleh Maria Montessori, melainkan oleh Lesley Britton, seorang Montessorian dan founder London Montessori Centre.

Lagi-lagi, buku ini tidak saya beli tetapi saya pinjam dari pinjam buku online andalan saya @pinjambukuanakdarrel. Cerita tentang bagaimana meminjam buku di @pinjambukuanakdarrel bisa di klik disini yaa :)

Oke, kembali ke buku Montessori Play and Learn. Buku ini merupakan cetakan tahun 2017, yang merupakan cetakan versi terjemahan dari Montessori Play and Learn terbitan Vermilion,London. Buku aslinya dicetak pertama kali pada tahun 1992. Diawal buku, Lesley Britton sedikit bercerita tentang Maria Montessori. Menjelaskan siapa sebenarnya Maria Montessori, bagaimana jenjang karir dan pengalamannya, sampai bagaimana akhirnya Maria Montessori sangat concern tentang pendidikan dan tumbuh kembang anak, walaupun latar belakang Maria Montessori sebenarnya bukan dari dunia psikolog seperti psikolog pendidikan, namun dari dunia kedokteran.


Kadang, kita ga pernah tau, orang yang ternyata punya latar belakang yang sedikit berbeda, ternyata dapat menjadi ahli di suatu bidang tertentu, kalau mau concern dan serius untuk terus belajar. Ini benar-benar menjadi pengingat dan motivasi bagi saya.

Di bagian berikutnya, Lesley Britton, menjabarkan bagaimana esensi dari metode Monstessori. Disini Lesley Britton menjelaskan bagaimana esensi Montessori  yang seringkali menimbulkan salah kaprah di masyarakat luas. 

Tahapan bagaimana menerapkan metode Monstessori dalam pengasuhan diijabarkan di bagian berikutnya. Semua dijelaskan dengan cukup detail dimulai dari mengembangkan kepribadian anak, bagaimana peran orangtua, dan bagaimana membantu penyesuaian sosial dan emosional anak.

Di bagian berikutnya, Lesley Britton memberi contoh aplikasi pendekatan Monstessori yang dapat kita lakukan di berbagai lingkungan tempat anak tumbuh dan melakukan aktivitas nya sehari-hari. Dimulai dari lingkungan rumah seperti kamar tidur, kamar mandi, ruang keluarga, sampai di lingkungan sekitar rumah, lingkungan sekolah, pedesaan, kota, negara dan alam semesta.

Semua aktivitasnya ternyata cukup sederhana, tidak serumit bayangan saya sebelumnya. Sesederhana bagaimana anak bermain dengan volume air yang ternyata dari sana anak dapat belajar konsep matematika sederhana tanpa perlu belajar konsep yang lebih rumit seperti langsung diajarin 1+1= 2.


Dari sini saya semakin belajar bahwa untuk mengenalkan sesuatu kepada anak, dapat dimulai dari hal-hal yang sederhana, secara pelan-pelan dan dilakukan dengan bertahap. Saya, yang masih suka kurang sabar ini, terkadang tidak menyadari hal itu. Penginnya, Aliyah langsung bisa, langsung mengerti apa maksud saya :'(

Tentang belajar dengan pelan-pelan

Saya jadi teringat saat berkunjung ke Klinik Anakku beberapa waktu lalu. Semua stimulasi yang disarankan untuk dilakukan, terutama yang berkaitan dengan aktivitas makan Aliyah, sebaiknya dilakukan dengan bertahap. Menaikkan tekstur makanannya dengan pelan-pelan. Mengganti ukuran sendoknya dengan pelan-pelan, dari sendok kecil, ke sendok yang sedikit lebih besar, sampai ke ukuran yang lebih besar lagi. Semuanya sebaiknua dilakukan secara bertahap.

Saya juga teringat saat sharing session dengan mbak Iput @iburakarayi tentang bagaimana sebaiknya mengenalkan huruf kepada anak. Dimulai dengan mengenalkan bentuk lebih dulu, seperti segitiga, bujur sangkar, lingkaran, sampai akhirnya anak familiar akan bentuk dan kemudian anak akan lebih mudah mengenal huruf. Semua ternyata ada tahapannya :)

Tentang Play and Learn

Di buku Montessori Play and Learn juga terdapat berbagai macam ide bermain yang dapat dilakukan di rumah dengan rentang umur bervariasi. Kalau sebelumnya saya sempat menduga pendekatan Montessori harus dengan aparatus yang banyak dijual dengan harga yang tidak murah,  ternyata saya keliru. Semua bahan bermain dapat dibuat sendiri di rumah dengan bahan-bahan yang ada di rumah :)


Dari buku Montessori Play and Learn ini, saya jadi belajar bagaiamana cara mengajarkan sesuatu kepada Aliyah dengan cara yang lebih seru. Jujur, hal ini sangat membantu saya untuk menyeimbangkan sistem belajar di sekolah Aliyah yang semi konvesional.

Dan akhirnya saya pun kepikiran,  sepertinya saya perlu membeli buku ini untuk sebagai pegangan di rumah, karena benar-benar sangat banyak ilmu yang dapat dipelajari dari buku ini.

Teman-teman mama-mama ada yang sudah membaca buku ini juga ga? Yuk sharing sama-sama disini :)

Semoga sharing saya bermanfaat ya :)


1 comment on "Montessori Play and Learn: Menjadikan Kegiatan Bermain Lebih Bermakna"
  1. wah bagus nih bukunya, etapi ini gak beli ya, asik banget bisa minjem buku gitu.

    ReplyDelete